Kenapa saya suka pekerjaan ini?


Sejak kecil saya sudah sangat akrab dengan musik. Ayah setiap hari Sabtu-Minggu menyumbangkan suaranya, iya benar me-nyumbang-kan = membuat sumbang suaranya untuk didengarkan oleh anak-anak dan isterinya. Setiap weekend di rumah ayah melepas stress dengan karokean, dari mulai lagu Broery, Ebiet, sampai lagu Stevie Wonder I just call to say i love you dinyayiin.
Saya kenal The Beatles, Queen, juga dari ayah. Tiap pagi biasanya di mobil pas berangkat ke sekolah ayah nyetel satu album The Beatles. Lagu yang paling saya ingat waktu itu adalah Get Back, I saw her standing there.

Band Indonesia yang saya suka pertama kali adalah Sheila on 7. Sejak suka musik saya pengin banget punya walkman, dulu punya benda kotak yang dibenci Steve Jobs itu dan dibawa pas lagi jalan-jalan rasanya keren. Dulu download mp3 belum semudah sekarang, jangankan Spotify, internet saja masih susah. Waktu kelas 4 SD saya akhirnya dibelikan walkman. Tutupnya berwarna biru tua, dengan tombol-tombol yang berwarna putih. Senangnya bukan main pas punya benda itu. 

Bagi anak yang lahir di awal tahun 90 seperti saya, acara TV musik favoritnya pasti bukan Dahsyat atau Inbox, tapi MTV. Streaming YouTube kan belum segampang sekarang, jadinya nonton MTV itu udah menghibur banget. Masih ingat waktu SMP kelas 1 waktu itu sekolah masuk siang, sampai telat gara-gara nonton MTV Ampuh dan nungguin chart No.1 diputar.

Rasanya saya tidak bisa hidup tanpa musik, dan tanpa kamu juga (eh). Saat saya SMP dan walkman sudah dianggap benda purbakala, saya dibelikan Nokia 2300. Handphone itu meskipun layarnya masih monokrom, tidak ada kameranya, tetapi punya fitur radio. Perkenalan saya dengan radio dimulai saat itu. 
Saya jadi punya 2 radio favorite dulu di Palembang, Momea dan OZ. Request lagu dan kirim salam dulu sering banget saya lakukan. Sampai-sampai dulu saya ikut sedih ketika salah satu penyiar OZ ada yang mau keluar dan mereka melakukan siaran terakhir. 

Sejak saat itu saya pengin jadi penyiar radio. Dengerin mereka siaran kayaknya seru banget, dan mereka gak pernah sedih (kedengarannya) selalu bisa ngasih motivasi walaupun mereka (penyiar) bukan motivator.

Saat ada lowongan penyar tahun 2012 di beberapa radio di Semarang saya coba buat daftar. Waktu itu berhasil sampai tahap interview, kemudian mental deh. Mungkin waktu itu memang belum bisa jadi penyiar karena belum rejeki aja atau kualitas pendaftar lain lebih bagus jadi mereka yang keterima. Waktu itu saya sedih sampai curhat di blog ini juga. 

Awal tahun 2016 Radio SSFM (radio yang dulu pernah saya daftar di tahun 2012) lagi buka lowongan penyiar. Tanpa mikir panjang langsung saya daftar. Kali ini saya bikin cv sebagus mungkin meskipun saya gak pintar photoshop. Setelah masukkin cv, beberapa waktu kemudian saya dipanggil interview. Saya juga cerita sama Mas Malvi dan Mas Freddy kalau dulu saya pernah interview juga di tahun 2012. Mas Malvi adalah Music Director SSFM dan Mas Freddy waktu itu Program Director.

Berdasarkan keputusan yang tidak bisa diganggu gugat, ternyata saya keterima. Terus langsung siaran dong? belum. Waktu itu saya masih jadi penyiar tamu di PRO 2 RRI Semarang.
Nah, untuk yang satu ini saya harus berterimakasih sama Mas Aldila, karena dia tiba-tiba di sore hari yang gabut chat saya di Facebook nanyain mau gak siaran acara Korea di radio tempat dia siaran. Di RRI saya ketemu  Mas Miko dan Mas Reza. Berhubung pas itu acara Korea (namanya Kimchi) yang megang mereka, jadi saya seringnya siaran sama mereka. 
Secara resmi saya lupa tanggal siaran di Semangat Pagi kapan, tapi itu sekitar bulan Agustus. 

Bisa dengerin musik setiap hari, jadi up to date soal berita musik, dan juga nambah perpustakaan musik saya itulah kenapa saya suka banget sama pekerjaan ini. Seperti saya sedang melakukan hobi setiap hari dan bukan bekerja. Dengerin lagu dan ngomongin berita seputar penyanyinya. Bertemu dengan artis juga salah satu enaknya jadi penyiar, dan mungkin kalau radiomu begitu sering kedatangan artis, dia akan hafal sama penyiarnya. 
Mungkin ini akan jadi pekerjaan yang paling saya suka kalau nanti saya gak jadi penyiar lagi. 

Kadang rasanya berat banget mau bangun pagi. Siaran Semangat Pagi dimulai jam 6 pagi, sebelum itu saya udah harus stand by dong di radio. Tiap saya bangun pagi saya bilang kalau ini pekerjaan yang saya pengin banget waktu saya SMP biar semangat lagi.
Kalau kamu udah mulai menyerah menjalani sesuatu yang kamu mulai, ingat lagi kenapa kamu memulainya. Kalau kamu udah mulai bosan sama hubunganmu, ingat lagi kenapa dulu kamu suka sekali dari dirinya, ingat lagi gimana susahnya kamu dapetin sesuatu yang kamu mau ini dulu.

Siaran adalah obat buat saya. Saya bisa bekerja dan bersenang-senang. Sangat beruntung orang-orang yang mendapatkan hobinya sebagai pekerjaan. Meskipun dalam melakukan hobi, kita juga ingin mendapat pengakuan, penghargaan. Dalam melakukan hobi juga butuh konsistensi. 

6 komentar

  1. Aku bacanya sukaaakkk, aku sukak banget sama orang yang bisa mencintai pekerjaannya mbak. Apalagi kerjaan itu dia idam idamkan sejak lama. Ah, i love you mbaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaampun, makasih loh sudah mampir dan menyempatkan baca

      Delete
  2. Replies
    1. iya mbak, semua orang sebenarnya selalu lebih beruntung dari orang lain tapi suka gak ingat hehe

      Delete
  3. sepertinya aku kenal mas aldila :D
    aku juga seneng dengerin radio. keberadaan penyiar memberikan interaksi tersendiri antara pendengar dengan radio :D
    salam radio :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah jangan lupa dengerin Semangat Pagi Ssfm mas kalo gitu (tetep promosi wkwkw)

      Delete

My Instagram