September 24, 2015

Have a safe flight!


Safe flight ya! Kalo mau naik pesawat suka dibilangin gitu sama teman, atau kita yang ngomong gitu ke teman yang mau naik pesawat.
Kata-kata itu bukan cuma 'ritual' yang diucapkan sebelum seseorang naik pesawat, tapi kalo buat gue itu lebih ke sebuah harapan dan doa agar yang naik pesawat selamat sampai di tujuan.

Gue orang yang menikmati banget naik pesawat karena bisa ngeliatin langit yang biru, deretan awan yang bergumul dan ngerasa deket banget sama langit. Tapi, gue juga takut naik pesawat.
Meskipun bukan yang pertama kali naik pesawat. Terbang selalu bikin gue nervous. Dari kecil karena udah suka pindah dari satu kota ke kota lain, udah biasa naik pesawat. Waktu kecil gue sama sekali gak takut. Kemudian film-film racun kayak Final Destination, Flightplan, Snake on the plane, sampai yang terbaru filmnya Nicholas Cage, Left Behind yang menghadirkan cerita pesawat.

Di film Final Destination contohnya, pesawat meledak pas lagi take off. 
Flighplan, Jodi Foster harus kehilangan anaknya di pesawat, disembunyiin dibagasi pesawat sama penjahatnya.
Snake on the plane, ada orang gila yang pake bawa-bawa ular naik ke dalam pesawat, terus ularnya pada lepas.
Left Behind, pembajakan pesawat. Dan, masih banyak lagi deh film tentang pesawat terbang.
Yang paling mempengaruhi gue adalah pastinya Final Destination. Cerita sekumpulan remaja yang mau karya wisata ke Paris, kemudian salah satunya ada yang dejavu, dapet penglihatan kalo pesawat bakal meledak dan dia akhirnya gak jadi naik. Tapi sisanya, teman-temannya semua meledak di dalam pesawat. Creepy? banget.

19 September 2015

Ini adalah pengalaman gue naik pesawat yang gatau keberapa. Terakhir kali gue naik pesawat adalah Februari tahun lalu, saat Ayah menghadiahkan liburan ke Bali sekeluarga untuk ulang tahun Mama. Waktu itu meskipun naik pesawat yang lebih kecil gue gak begitu ngerasa nervous karena ada Ayah, ada Kiki adek gue. Yaa kita perginya sekeluargalah. Tapi sekarang, gue cuma pergi berdua sama mama yang cerewet dan mudah panik (but i love you mom). Nemenin mama reunian SMA itu adalah judul kepergian gue ke Jakarta kali ini.
Mama yang juga takut naik pesawat memilih Garuda Indonesia untuk pergi dan Citilink pas pulangnya nanti. Katanya sih "kalo naik Garuda mama lebih ngerasa tenang aja gitu" 

Pesawat take off jam 11.35. Garuda Indonesia on time, kira-kira jam 11.20 gue masuk pesawat, ponsel dimatiin kan. Gue termasuk yang sangat amat nurut sama semua aturan itu,  bahkan gak gue set ke mode airplane. Bener-bener gue matiin total. Dan, gue benci banget sama orang yang mengabaikan peraturan. Kalo sampe ada apa-apa dipenerbangan ini, itu orang pasti yang masuk neraka duluan karena bikin satu pesawat celaka.

Tempat duduk yang deret tiga gitu membuat gue gak cuma duduk sama mama doang. Ada mas-mas, atau om-om usianya mungkin 30th duduk di kursi paling ujung luar. Sedangkan gue dan mama kebagian dua kursi di dalam. Insting melindungi mama pun bergerak, meskipun gue pengen banget duduk di dekat jendela seperti yang selalu gue lakukan pas masih kecil, tapi gue nyuruh mama yang masuk duluan, jadi gue yang duduk di tengah memisahkan antara mama dan si om-om tadi. 

Begitu handphone dimatikan maka resmilah sudah kita sendirian di pesawat itu. Teman-temanmu ya cuma sebelah kanan kiri dan seisi pesawat itu. Kalo mau curhat mual, pusing,pesawatnya panas, laper, bosen cuma bisa dikeluhkan ke teman kanan dan kirimu dan gak melalui aplikasi chat di hp. Kebiasaan kita kan kalo lagi dalam keadaan ingin mengeluh langsung cari kontak temen dan ngechat secepet mungkin. Kalo naik kereta atau kapal sih masih bisa chat atau update di media sosial kalo sinyalnya pas lagi bagus. Nah ini naik pesawat.

Biasanya pramugari bakal memperagakan cara memakai pelampung atau gimana harus bertindak dalam keadaan darurat. Gue selalu memperhatikan itu dari dulu. Satu hal yang gue bayangin kalo harus niup pelampung, antara panik dan nafas pasti abis. 
Tapi ini Garuda Indonesia, gak ada tuh yang namanya pramugari atau pramugara berdiri dilorong pesawat dan memperagakan gimana caranya pake pelampung atau pake masker oksigen, semua dijelasin sama layar tipis yang keluar dari atas tempat duduk masing-masing.

45 menit penuh ketegangan gue dimulai. Cuma 45 menit aja tegang gimana mau terbang ke Korea Kin. Pas Pilot lagi ngasih aba-aba ready to take off position ke awak pesawat gue sibuk komat-kamit baca mantra, eh baca doa. Terbayanglah skripsi gue yang belum kelar, gue yang belum nikah. Ya Tuhan jangan ambil nyawa saya sekarang, saya belum lulus, jomblo lagi. Gitu kurang lebih doa gue. 

Take Off 

Pilotnya amatiran kali ya? Take off yang gak mulus terjadi, beberapa kali mungkin pesawat nabrak awan atau mungkin anginnya yang terlalu kenceng? pokoknya take off kali ini sukses bikin gue mau muntah. 
Gak berapa lama kemudian makanan dateng. Iya kalo naik Garuda masih deh tuh dikasih snack. Isi snacknya ternyata mengecewakan hati dan sanubari, isinya roti pisang dan lumpia. Are you kidding me? huft. Nyium bau roti pisang bikin gue tambah mual ditambah lumpiah yaampun mentang-mentang dari Semarang dikasihnya lumpia. Akhirnya gue gak makan dan cuma minum teh hangat. 

Nah sekarang bagian menariknya dari naik pesawat. Melihat barisan awan yang lagi indah jam segitu. Dan, baru kali ini lihat ada banyak gunung. Ngeliat puncak gunung dari atas pesawat itu menyenangkan. Iya dari dulu seringnya naik pesawat dari Sumatera ke Jawa, ya mana kelihatan gunung, sedangkan ini kan melintasi pulau Jawa yang emang banyak gunungnya. Mungkin juga emang cuacanya lagi cerah jadi bisa kelihatan puncak-puncak gunung. Cukup menghibur disaat lagi mual pengen muntah bisa liat pemandangan yang indah. 

Gunungnya kelihatan seupil doang

Landing

Pramugari senior mulai ngomong kalo kita bakal mendarat sebentar lagi. Ada yang lucu sama pramugari senior ini, pas dia ngomong pake bahasa inggris, gue kirain dia ngomong pake bahasa itali atau apa gitu, soalnya intonasinya gak kayak lagi ngomong bahasa inggris -_- 
Dan, pas landing juga gak mulus. Pilotnya baru nih, pilotnya amatiran, nyetirnya gak enak (dikira naik angkot. nyetir)
Kalo lagi landing gini cerita menakutkan yang kebayang adalah tergelincirnya pesawat Lion Air di bandara Adi Soemarmo di tahun 2004 silam.
Akhirnya landing juga. Akhirnya kelar juga deg-degan 45 menit gue. 
Selamat mendarat di bandara internasional Soekarno-Hatta.

Nervous gue masih berlanjut saat pulang naik Citilink.


22 September 2015

Naik Citilink dari bandara Halim Perdana Kusuma baru pertama kali buat gue. Meskipun sepi tapi bandara ini jauh lebih baik ketimbang bandara Ahmad Yani di Semarang, yang sejak gue pindah ke Semarang tahun 2008 sampe sekarang ya masih gitu-gitu aja kayak status gue yang gak berubah, masih jomblo.

Citilink gak ontime kayak  Garuda ternyata. Untung gue naik yang jam 11an gak di delay, ternyata penumpang dari jam 10 dialihin ke penerbangan selanjutnya.
Naik Citilink gak dikasih makanan, jadi gue beli dulu buat bekal dijalan (kayak naik bis aja ya)
Satu kopi panas dan mushroom muffin bla bla bla (lupa namanya) gue beli di Starbuck yang ada di ruang tunggu bandara. 

Apa yang gue bayangkan saat detik-detik gue mau naik ke pesawat adalah. Gue memegang satu cup kopi panas, kemudian adegan seram terjadi, kopi panas tumpah dan..... adegan di film Final Destination terbayang. 
Kali ini lebih ribet. tangan gue harus bawa makanan sedangkan masih ada tas kecil yang ditenteng, isinya Puyo buat temen-temen di desa. Maklum ya di Semarang gak ada makanan begituan. Yah namanya juga di desa yang penuh kesederhanaan. 

Dan, ternyata gue harus duduk di deketnya jendela darurat. Tambah parno? iya banget! udahlah repot megangin makanan sama kopi, barang-barang tentengan gue tadi gak boleh ditaro dibawah kursi karena duduk di jendela darurat gak boleh menghalangi jalan didepannya. Masuklah itu Puyo di cabin 

Waktu pesawat mau take off, gue duduk tegang pasang sabuk pengaman sambil megangin kopi sama roti di tangan kanan dan kiri. Tiba-tiba ada salah satu pintu cabin yang terbuka. Lagi-lagi bayangan film Final Destination menghantui gue. Untung gak ada barang yang jatuh dari cabin itu. Setelah pesawat stabil baru deh salah seorang pramugari nutup cabinnya. 

Di penerbangan Citilink, meskipun diawal gue udah sempet tegang banget karena duduk di deket jendela darurat. Ternyata ada pramugara yang ganteng memeragakan caranya buka jendela darurat dedepan muka gue. Lumayan kan hiburan lagi tegang gini. 
Citilink gak ada snack, kalo mau makan disediain tapi harus bayar lagi. Jadi pramugara sama pramugarinya jalan bawa troli nawarin makanan. Baru tau di pesawat ada jualan makanan kayak naik kereta eksekutif. 

Begitu pesawat stabil dan boleh buka meja. Langsung deh gue buka itu meja naruh kopi sama roti dan kemudian gue makan. Bodo amat diliatin sama mas-mas yang duduk disebelah gue. Mas-mas ini beda sama om-om yang duduk disebelah gue pas naik Garuda. Kalo om-om itu serba rapih pake jas. Mas-mas ini pake jeans belel, kaosan sama jaket, gue rasa dia fotografer atau pecinta alam gitu (dont judge a book by the cover Kin!)  manalah pas pasang sabuk pengaman punya gue ketuker sama punya dia, jadi gue pake bagian yang harusnya punya dia, makanya dia sempet agak riweuh pas pramugara lagi jelasin tentang tata cara pake pelampung, gara-gara dia bingung gak bisa masang sabuk pengaman. Iyalah ketuker sama punya gue. Sampe akhirnya dia bilang "mbak kayaknya seatbeltnya ketuker deh" gue dengan muka bego bengong beberapa saat sampe akhirnya sadar kalo ketuker. 

Pas mau landing pesawat sempet muter-muter agak lama diatas. Mungkin gak bisa landing karena ada pesawat yang mau take off jadi nungguin gantian. Waktu di Batam ini pernah kejadian tapi waktu itu lebih serem. Gue baru kelas 2 SD atau 3 gitu, kami sekeluarga balik dari Jakarta. Udah dibilang mau landing tapi hampir sejam pesawat muter-muter doang diatas. Saat itu lagi hujan, jadi mungkin gak kelihatan atau gimana. Gue masih kecil dan belum terlalu paham sama rasa takut cuma ngeliatin mama dengan muka paniknya itu baca-baca doa sedangkan ayah yang berusaha sok cool. 
Tapi waktu itu sih akhirnya landing dengan selamat.

Akhirnya Citilink mendarat di bandara Ahmad Yani. Gue langsung lega setengah mati. Mama yang langsung aja nyalain handphone gue omelin "mah jangan nyalain hp dulu dong, nanti aja kalo udah masuk bandara" mama langsung buru-buru masukin handphonenya ke tas. Ya kan udah dibilangin sama pramugarinya nyalain handphonenya pas di ruang tunggu bandara. Mau pesawat udah berenti juga tetep aja gue takut. 

Pergi kepasar membeli buah belimbing
Terimakasih sudah terbang bersama Citilink.
Sempet-sempetnya pramugarinya berpantun -_-


Ini mungkin cerita yang gak terlalu penting. Yang mau gue kasih tau adalah, ketika lo naik pesawat maka segala kemungkinan itu bisa terjadi, mau naik apa aja juga bisa terjadi sih. Tapi, kalo lo naik pesawat, begitu sampe diatas lo gak akan bisa ngehubungin siapa-siapa lagi. Temen lo adalah orang yang satu pesawat sama lo. Mau itu 45 menit atau 20 menit naik pesawat tetep aja suka bikin gue parno. Terimakasih untuk film-film bertema pesawat yang berhasil memunculkan imajinasi dan rasa takut gue naik pesawat terbang.

9 comments:

  1. Saya sendiri ga punya fobia takut pesawat terbang, tapi kalau lagi nervous karena turbulence hebat, yang saya pikirin ya mau ga mau harus pasrah, toh ga bisa ngapa-ngapain juga. Biasanya itu bisa bikin tenang lagi. Boleh dicoba. Hahaha :)

    ReplyDelete
  2. Heuheuheu romantis bgt postingannya..pas loe ketuker sealtbelt ma mas2 yg pake jeans kumel, gw berharap pending crtanya loe jadian ma doi trus loe nikah deh ma dia (terharusampemrebesmili)

    ReplyDelete
  3. Wkwkwk lucuuu banget,, yg dari takut, terus bca cerita kakak, jd ga trllu takut ���� smoga qt smua sllu dilindungi yg maha kuasa, dan selalu aman saat berpergian.. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkw makasih ya. Aamiin semoga kita selalu dilindungi Tuhan

      Delete
  4. Lucu bgt...gw ampe ngakak bc curhat loe...mewakili perasaan gw lah cerita loe

    ReplyDelete
  5. Lucu bgt...gw ampe ngakak bc curhat loe...mewakili perasaan gw lah cerita loe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe syukurlah bisa bikin ketawa, makasih sudah baca dan meninggalkan komentar ya

      Delete

Member of

Blogger Perempuan